Perkembangan industri yang semakin pesat seiring dengan kemajuan teknologi dan informasi serta kondisi pandemi Covid-19 yang tak kunjung usai di beberapa negara membuat semua sektor harus bisa melakukan perubahan guna mampu beradaptasi pada kondisi yang disebut "double distribution".  Wacana penggabungan BUMN operator pelabuhan yaitu Pelindo I,II,III dan IV dinilai menjadi langkah yang paling tepat dan relevan untuk menyesuaikan dengan kondisi yang ada saat ini.

Hal tersebut disampaikan oleh Founder Rumah Perubahan, Rhenald Kasali dalam webinar Change Management Pelindo Bersatu yang dilakukan secara daring, Jumat (25/06). Acara webinar yang juga diikuti oleh Direktur Utama Pelindo I  Prasetyo, Direktur Utama Pelindo II Arif Suhartono, Direktur Utama Pelindo III Boy Robyanto, Direktur Utama Pelindo III Prasetyadi, perwakilan serikat pegawai, serta lebih dari 3.500 pegawai Pelindo I-IV tersebut juga membahas tentang peluang besar upaya integrasi Pelindo menjadi salah satu kekuatan operator pelabuhan terbesar di dunia.

Rhenald Kasali menyampaikan bahwa seiring dengan berkembangnya teknologi maka tantangan dihadapi Pelindo III juga semakin kompleks. Sebagai salah satu perusahaan operator pelabuhan yang memiliki peran besar dalam menjaga rantai distribusi logistik dan berimplikasi pada kemajuan ekonomi suatu negara diperlukan suatu terobosan melalui integrasi antar perusahaan. Ini tak hanya akan meningkatkan pelayanan diseluruh wilayah kerja namun juga berpeluang menjadikan sebuah kekuatan besar di dunia logistik.

“Kita tahu, disrupsi saat ini tidak terjadi di satu sisi saja namun juga ada "double disrupsi", teknologi dan pandemi. Dan  Pelindo harus berjuang untuk bersatu agar tidak ketinggalan dan integrasi akan menjadi bekal menghadapi kompetisi di masa depan,” ungkapnya.

Direktur Utama Pelindo III Boy Robyanto mengatakan bahwa integrasi yang dilakukan ini tidak hanya akan memberikan manfaat kepada negara namun juga masyarakat melalui peningkatan pelayanan yang akan dihasilkan dampak dari inovasi ini. Oleh karenanya  Boy mengajak seluruh insan Pelindo dari Sabang hingga Merauke untuk menjadi bagian dari sejarah dengan mendukung integrasi melalui adaptasi budaya perusahaan dan etos kerja yang lebih baik lagi sesuai Core Value BUMN AKHLAK.

“Seluruh jajaran pegawai diharapkan dapat siap menghadapi perubahan dengan satu tujuan untuk Indonesia yang lebih maju.  Kita semua adalah penyokong perubahan dalam mewujudkan pelayanan kepelabuhanan berskala internasional,” tutup Boy.

Saat ini, BUMN operator pelabuhan Pelindo I-IV tengah menyiapkan langkah integrasi untuk menggabungkan 4 BUMN pelabuhan tersebut menjadi 1 perusahaan untuk meningkatkan daya saing logistik di Indonesia. Penggabungan yang rencananya akan dilakukan akhir tahun ini pun sudah mendapatkan dukungan dari berbagai pihak termasuk para serikat pegawai.

###

 

Tentang Pelindo III:

PT Pelabuhan Indonesia III (Persero) yang juga dikenal dengan Pelindo III adalah Badan Usaha Milik Negara yang bergerak dalam bidang jasa kepelabuhanan. Tugas, wewenang, dan tanggung jawab Pelindo III mengelola 43 pelabuhan yang tersebar di 7 provinsi yaitu Jawa Timur, Jawa Tengah, Kalimantan Selatan, Kalimantan Tengah, Bali, Nusa Tenggara Barat, dan Nusa Tenggara Timur, serta memiliki 23 anak perusahaan dan afiliasi. Pelindo III menjalankan bisnis inti sebagai penyedia fasilitas jasa kepelabuhanan yang memiliki peran kunci guna menjamin kelangsungan dan kelancaran angkutan laut. Dengan tersedianya prasarana transportasi laut yang memadai, Pelindo III mampu menggerakkan serta mendorong kegiatan ekonomi negara dan masyarakat.

 

Untuk informasi lebih lanjut dapat menghubungi:

R. Suryo Khasabu
VP Corporate Communication
PT Pelabuhan Indonesia III (Persero)
Jl. Perak Timur  610 Surabaya
Telp         : (031) – 3298631 sd. 37 ext. 3272
HP           : 08113819219
Fax          : (031) – 3295207
Email       : info@pelindo.co.id